Buringkal dan Nyere

foto buringkal

Maicih mengganti nama dua produknya cu!

Sudah tahukah Maicih mengganti nama vroduk Gurilem menjadi Buringkal ? Dan juga, vroduk emak yang Makaroni Lidi menjadi Makaroni Nyere.

Nah, mungkin yang belum incu-incu tau adalah perihal ‘mengapa’ nya ya? Baiklah, emak akan ceritakan.

Ini dimulai dari perenungan emak di dapur bersama Om Bob, kebiasaan emak setelah produksi adalah selalu merebah di sofa yang ada di dapur emak sembari twitteran, gaya pisan ya emak heheeheh.

Nah, saat itu emak telusuri satu per satu anak-anak emak yang lagi jualan lewat twitter, emak baru sadar akan satu hal tentang nama-nama vroduk emak, semua itu adalah proses penamaan unik yang hadir dari kebiasaan emak. Seperti basreng misalnya, itu emak temukan karena emak suka menyingkat-nyingkat vadanan 2 atau 3 kata misal parpis yaitu parah pisan! Jadilah, Basreng >> baso ikan goreng. 😀

Nah, saat itu emak membahas satu  per satu nama vroduk emak ini sama Om Bob ( fyi:  pembahasan ini tetap di sofa yang nyaman, pasti hayangeun da? XD ), sampailah akhirnya vada Gurilem.

Lalu emak bertanya:  kalo Gurilem siapa yang bikin nama ini ya? Perasaan langsung vroduksi aja, tak ada proses penamaan yang emak ingat. Lalu Om Bob bilang, lah emang Gurilem mah nama umum mak, Gurih dan Pelem. Makanya, saya juga aneh kenapa emak sangat ‘common’ (dalem hati: naon sih common teh? Comro mah emak tau, dasar anak jaman si Om Bob mah).

Nah, dari situ emak mulai berfikir, tak bisa begini caranya. Emak tak boleh jadi comro kata si Om Bob mah, emak harus menemukan jalan keluar! (serius ini teh)

Emak balik lagi deh ke dapur, teliti produknya dan proses pembuatannya. Produk ini bahan dasarnya ah sepitik-pitik kecil tak karuan, tinggal dipites pasti ancur, tapi kalo sudah digoreng itu bakal ngaburingkal menjadi gendut, besar, memanjang.

Eh, bentar-bentar, emak tadi bilang ava? Aha! Ngaburingkal, nah ini dia! Buringkal!

Buringkal adalah basa Sunda untuk satu kejadian utuh severti proses pembuatan produk ini cu, sederhananya adalah sesuatu yang kecil menjadi besar; karena ada elemen luar yang memvengaruhinya itulah buringkal.

Semenjak itulah, namanya sudah menjadi tidak ‘comro’ lagi, jelas bukan gurilem, namun buringkal. Ingat-ingat ya cu, namanya sekarang buringkal.

foto nyere

Nah, lanjut cerita mengenai Makaroni Nyere. Setelah mendavatkan nama buringkal, lalu emak cek lagi nama-nama produk emak sembari dengerin lagu Sapu Nyere, Pegat Simpai. Tau ga lagu ini? Enak tau cu, nih emak kasih liriknya ya..

Ririungan urang karumpul
meumpeung deukeut hayu urang sosonoan
Macangkrama bari ngawadul
urang silih tempas silih eledan
Moal lila jeung babaturan
hiji wanci anu geus ditangtukeun
Bakal pisah bakal pajauh
bakal mapohokeun katineung urang
Sapu nyere pegat simpai bakal kasorang takdir
ti Gusti Hyang Widi pasti kalakon
Urang rek papisah urang rek pajauh
meumpeung deukeut hayu urang sosonoan

Nah, ketika emak dengarkan lagu ini, emak ingat emak punya produk makaroni lidi, lalu kenava emak dulu tidak menamakan macaroni nyere ya? Nyere adalah basa Sunda untuk lidi cu, jadi sama aja sebenernya. Namun, kenapa emak tidak langsung nyebut nyere ya? Nah, itu dia emak juga lupa, nanya ke Om Bob juga tidak menemukan solusi, karena si Om Bob udah keburu tidur saat emak setel lagu Sapu Nyere Pegat Simpai ini. Emang pikarunyaeun dia teh da, suka ketiduran kalo udah di dapur teh, karena terlalu banyak melanglang buana mempromosikan produk emak dan ide gilanya soal membuat budaya Sunda menjadi budaya global yang bisa ‘berbicara’ banyak di kancah internasional. Ya kita doakan saja ya cu, kegilaan dia menjadi kenyataan 🙂

Baydewey kembali lagi ke makaroni nyere, akhirnya ketika si Om Bob sudah bangun, emak sudah keburu ganti stiker lidi nya menjadi nyere dalam jumlah yang banyak. Jadi ya suka tidak suka, si Om Bob harus setuju hehehehe.. Ya wayahna si Om Bob pergi lagi mensosialisaikan pergantian kedua nama vroduk ini. Selamat menikmati produk emak! Maicih Buringkal dan Makaroni Nyere, semoga barokah buat kita semua ya cu. Amin 🙂

emak Administrator
Dibalik Logo Maicih. Sosok emak yang terlihat nyata dengan menghadap ke depan sembari tersenyum hangat. Ada makna yang tersirat dari logo Maicih ini. Maicih seolah berkata bahwa menghadapi dunia tak perlu dengan keangkuhan, tapi dengan senyuman.
Tagged , , , , , , ,

1
Leave a Reply

avatar
1 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
sierly Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of

Warning: str_rot13() has been disabled for security reasons in /home/maicihco/public_html/wp-content/plugins/wpdiscuz/includes/class.WpdiscuzDBManager.php on line 506
sierly
Guest

Cara dapetin produknya mak yang macaroni nyere gimana??
Semua reseller jarang yg punya??masa harus pesen dr jkt langsung??
Sayang…mahalnya ongkir hanya untuk satu cemilan