Profil

Maicih — Bob Merdeka

Pertengahan 2010, nama Dimas Ginanjar Merdeka mulai dikenal banyak orang. Bob Merdeka, sapaan akrabnya, mendirikan Maicih, brand keripik pedas yang jadi pelopor makanan ringan pedas di Bandung, Jawa Barat. Tak membutuhkan waktu lama, keripik pedas Maicih milik Bob Merdeka ini terpilih menjadi The Hot Snack 2011 oleh majalah Rolling Stone Indonesia.

Awalnya, Bob Merdeka tidak punya strategi khusus pada saat memulai usaha ini. Fokusnya hanya menjual keripik pedas seunik dan sekreatif mungkin. Keripik singkong pedas yang jadi makanan favorit masa kecilnya pun, ia sulap menjadi produk berkelas yang siap bersaing dengan produk lainnya. Salah satu caranya adalah dengan memanfaatkan media sosial.

Keripik pedas Maicih dilambangkan oleh sosok nenek ramah yang bersahaja. Ia mulai dikenal banyak orang lewat media sosial Twitter dengan akun @maicih. Bob Merdeka memang mengandalkan Twitter untuk mempromosikan keripik pedas Maicih-nya. Lewat tagar #maicih yang begitu popular di microsite ini, distribusi dan promosi pun dilakukan. Akun @maicih yang resmi dibuat bulan Oktober 2010 ini kemudian mengukuhkan konsep jualan keripik pedas ini. Sukses bergerilya jualan via Twitter, kini keripik pedas Maicih sudah bisa dinikmati semua penggemarnya di seluruh Indonesia.

Maicih — Peduli Budaya

Seiring dengan perkembangan waktu, sosok Maicih pun semakin mendapat porsi lebih di kalangan penggemarnya. Meski ia hanya tokoh fiktif, namun Bob Merdeka berhasil mengembangkan karakter Maicih yang bersahaja, hangat, dan selalu up to date terhadap segala hal, termasuk seni, terutama seni dan budaya Sunda.

Lewat brand keripik pedas Maicih ini pula, Bob Merdeka juga punya satu misi untuk melestarikan budaya Sunda. Bagi Maicih, konsep memadukan budaya Sunda adalah sebuah tanggungjawab yang seharusnya bisa dipikul bersama warga Parahyangan. Maka dari itu, Bob selaku penggagas Maicih pun secara konsisten mengadakan kegiatan yang melibatkan seniman Sunda, seperti karinding, jaipongan, wayang golek, dan seni Sunda lainnya.

Kepedulian Maicih tak sebatas pada seni budaya Sunda saja, tapi juga pada seniman yang lahir dan berkembang di tatar Sunda. Salah satu contohnya adalah dengan mendukung beberapa band yang berasal dari Bandung, kota kelahiran Maicih. Dukungan ini dilakukan Maicih karena Bob Merdeka sadar betul kalau Maicih lahir karena inspirasi nyata dari kekayaan budaya lokal.

Maicih — Perjalanan Logo

logo-maicih-pertama
Logo Maicih Pertama, September 2010
Logo Maicih Kedua, Januari 2011

Sebagai salah satu pelopor keripik pedas yang lahir di Kota Kembang, Maicih pun tak melupakan estetika untuk bisa meraih pasar yang lebih luas lagi. Salah satu yang membuat penggemar Maicih loyal selain karena rasanya yang original adalah logo. Logo Maicih pertama kali diluncurkan pada September 2010, siluet seorang nenek dengan penutup kepala dan memakai mantel berornamen kristal. Secara filosofis, Bob ingin menampilkan sosok misterius namun tetap akrab dan hangat dengan senyumannya.

Logo dengan siluet ini tidak bertahan lama, karena pada Januari 2011, Maicih melakukan perubahan dengan menambahkan elemen garis dan berlian sebagai pembeda logo sebelumnya. Memasuki Juni 2011, tak ada lagi logo siluet dalam kemasan Maicih. Sosok si emak mulai terlihat nyata dengan menghadap ke depan sembari tersenyum hangat.

Ada makna yang tersirat dari logo terakhir ini. Maicih seolah berkata bahwa menghadapi dunia tak perlu dengan keangkuhan, tapi dengan senyuman. Bersamaan dengan itu pula, Maicih telah memperoleh izin dari Dinkes Pangan Industri Rumah Tangga (PIRT), serta mendapat LP POM MUI untuk sertifikat halal.

Baca Juga Maicih Ada Dua Logo Mana Yang Palsu?

Maicih — Peduli Lingkungan

Kepedulian yang ditunjukkan Maicih tak hanya di seputar seni dan budaya saja. Tapi juga untuk lingkungan. Awalnya dari perasaan rumasa (sadar diri) karena Maicih menyumbang sampah kertas dan plastik dari kemasannya, Bob Merdeka punya satu kampanye bertajuk ‘one coin one leaf’. Kampanye Maicih one coin one leaf ini berupa menyumbang Rp.100,- dari tiap produk Maicih yang terjual.

Dana yang terkumpul didistribusikan dengan berkolaborasi bersama beberapa organisasi nirlaba ataupun perusahaan yang mempunyai visi yang sama untuk membuat program perbaikan lingkungan. Beberapa contoh program yang Maicih dukung selama ini adalah Save Manglayang dan Cikapundung bersama Common Room Networks, Bersaling bersama Sahabat WALHI Jabar, Diet Kantong Plastik bersama Greeneration Indonesia, Untuk Bandung bersama Ardan Group. Untuk segala info produk dan distribusi resmi produk kamiwww.maicih.com.

batagor-maicih-juara-bandung

maicih metalizer

Baca Juga Perbedaan CV. Maicih dan PT.Maicih Inti Sinergi

maicih Administrator
Dibalik Logo Maicih. Sosok emak yang terlihat nyata dengan menghadap ke depan sembari tersenyum hangat. Ada makna yang tersirat dari logo Maicih ini. Maicih seolah berkata bahwa menghadapi dunia tak perlu dengan keangkuhan, tapi dengan senyuman.