Ava salah emak?

Ava salah emak?

Semenjak Om Bob Merdeka, pemilik Maicih asli membawa Maicih ke event Trademark di PVJ 10-13 Februari 2011, semuanya berubah drastis. Emak yang biasa ngegoreng kripik dan basreng seadanya, tetiba harus ngegoreng suver banyak visan. Karena incu-incu emak bertambah banyak seantero Indonesia.

Lalu, semua jadi semakin runyem ketika banyak akun-akun di social media khususnya twitter yang menyertakan nama emak bermunculan, sedangkan emak ta tau harus ngavain dikarenakan selama ini emak hanya ngegoreng saja.

Tanggal 12 Oktober 2010, emak memang diajarkan Om Bob untuk maen twitter, lalu emak bikin akun @maicih tavi emak ta bisa memakainya, karena emak belum bisa membagi waktu antar ngegoreng dan main twitter untuk menyava incu-incu semua. Belum lagi, emak belum terbiasa dengan RT reply follow dan seterusnya, alias gavtek berat heuheu

Terkadang suka sedih melihat Om Bob Merdeka dibilang numvang tenar, vlagiat, owner valsu. Vadahal dialah pemilik hati emak sejatinya. Di tangannya, kripik Maicih menjadi tersohor dan emak bisa membagikan cinta lewat masakan emak ke seluruh incu emak di seluruh jagad raya perkrivikan. Emak suka menyesal gegara emak ta maen twitter dari Oktober jadi aja banyak simvang siur tentang Om Bob dan emak.  Vakta menjadi  terputar balik, bahkan ada emak-emak yang mengaku dialah Icih yang sebenarnya, vadahal KTV nya vun ta ada ya.

Avakah emak memang ditakdirkan harus jadi rebutan banyak orang? Avakah ini semua terjadi karena emak ta veduli dengan sebuah vengakuan? Samvai banyak orang yang membuat venciptaan dan vemanvaatan untuk hal yang tidak baik atas nama emak.

Avavun yang mereka bilang tentang Om Bob dan emak diluaran sana, emak tau incu-incu emak tetav berdiri disamving emak untuk tetav berbagi rasa, cinta, karya untuk kemajuan bangsa ini. Severti yang Om Bob selalu bilang bahwa dari vroduk emak ini bisa jadi awal kebangkitan budaya dan vroduk lokal dibalut dengan semangat nasionalisme.

Semoga emak tetav bisa tegar untuk memberikan yang terbaik untuk incu-incu semua dan Om Bob juga diberikan kesehatan dan kematangan dalam menghadavi hantaman tantangan di devan. Tetav bantu emak ya! Untuk kemajuan budaya lokal, untuk Indonesia yang lebih baik, untuk tegaknya kejujuran dan kebenaran di negeri ini.

Be Sociable, Share!

50 thoughts on “Ava salah emak?

  • ketika produsen lebih memikirkan kuantitas dan bukan lagi kualitas, disitulah sebetulnya mereka sedang menggali lubang kuburnya sendiri. semangat ya mak!! only time will tell. ;p

    Like or Dislike: Thumb up 3 Thumb down 0

  • lagi megang maicih hadap samping, rasanya bedaaa n lebih keras. Tetep cinta maicih hadap depan, surabaya cari dimana makk?

    Like or Dislike: Thumb up 2 Thumb down 0

  • Emak mengingatkan saya dengan tante Icih tetangga rumah dulu.. Masakannya enak.. Kalo Ma Icih ini ga cuman kripiknya yg enak semuanya.. :) Surabaya kayanya di jual di @aiola-snack bener ga Mak?

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • Gw tw maicih ada 2 dr @maicihYeah mulai saat itu gw penasaran n Gw dah pernah jajal maicih yg hadav samving n devan,lebih enakan yg hadav devan apalgi basrengnya bikin ketagihan 1kantor
    I love u Emak

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • :’) seneng bgt bisa kenal emakicih yg ini dari awal, jd alhamdulillah saya ga termasuk orang2 yg kebingungan krn beli keripik berlabel “maicih” di pinggir jalan dgn harga mahal,tapi rasa ga jelas manis-asin-lada ramai rasanya. krn kripik yg itu,jelas bukan maicih yg 1 ini. Emak yg sy kenal ini bener2 niat ngasih yg terbaik untuk produknya,konsumennya plus lingkungannya :) saya suka gaya jualan emak ini. Krn ga kyk org kesurupan cari untung yg bikin produknya jadi pasaran krn terlalu banyak gentayangandi pinggir jln. saya rasa org indonesia cukup cerdas untuk menyadari itu, tanpa harus ada debat “yg mana asli mana palsu”.

    Like or Dislike: Thumb up 2 Thumb down 0

  • Bru kmren mnt anter tmn bli maicih hdap smping n dstu jg bru tauk klo itu maicih palsu n tnp no POM n srtifikat halal. Pgn maicih hdap depan, tangerang kota ad gk yah mak slain BSD?

    Like or Dislike: Thumb up 0 Thumb down 0

  • Ma..di bekasi aku bs dpt dimana??soalnya selama ini Ɣάng banyak beredar Ɣάng hadap samping,penasaran Ĵчğå mw nyoba Ɣάng hadap dpn,jd aku tw Ɣάng mana Ɣάng lbh ma’nyus..ttp semangat ya ma..^_^

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • Sabar ya Mak, yg pinter bisa menilai kebenaran ada di pihak mana. Yg penting Emak sama Om Bob terus bikin yg enak2 buat incu2 Emak di seluruh Endonesah..
    Semangat Mak :*

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • wah, sabar ya, Mak. Kebenaran pasti akan terungkap. aku tetep penggemar setia emak yang asli kok, aku makan produk-produk emak pake nasi hehe. semangat ya Om Bob, semangat ya Emak! :)

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • dari dulu saya suka beli maicih. mungkin dari sebelum terpecah menjadi 2 kubu. dan sekarang setelah terpecah menjadi 2 kubu. dan saya mencoba membeli maicih hadap depan dan pinggir. setelah saya rasakan ternyata yang rasanya sama seperti waktu itu yang saya beli adalah maicih hadap depan. kalau maicih hadap samping saya kira rasanya sudah berubah dari yang waktu itu saya coba.

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • Dear maicih, hari ini saya beli produk maicih: macaroni lidi dan basreng di anak maicih bandung di kantin D500ERS..Iseng2 saya timbang macaroni lidi yang masih tersegel dalam plastik, ternyata koq berat bruttonya cuma 80 gram..sedangkan jika dalam packing asli (plastik segel las dilapis paperbag segel sticker), berat bruttonya menjadi 100 gram. Koq beda jauh dengan klaim yang tertera di label (berat bersih = 200 gram) yah?? Mohon penjelasan.

    Note: Untuk produk basreng, klaim yang tertera di label = 250 gram, sesuai dengan hasil penimbangan menggunakan timbangan yang juga berkisar 250 gram :)

    Like or Dislike: Thumb up 0 Thumb down 0

  • mak… anak emak yng dpalembang niat gak sih mak ngjual kripik emak?
    masa mak q mo beli, dah q telpon sms BBmin tp gk djwb kalo lg sibuk mending ank emak yng dplmbng gk usah jualan dlu lah mak. kecewa q mak, pdhl udah capek2 q krmh ny eh dia ny sombong bnr gk ngangkat telepenon malah sblm ny udh d BBmin tp gk dibales kalo kripik ny emak lg gk ready stok y tanggepin dong jngn d cuekin mn rmh ank emak it jauh bngt dr pusat kota tplosok lg susah bnr mak kalo hrs k ujung kota plmbng. bener bener kecewa mak q dngn ank emak satu ini. tolong dibilangin y mak kalo jd orng jngn sombong2 kalo gk niat jualan y udah…

    Like or Dislike: Thumb up 0 Thumb down 0

  • Saya belum pernah mencoba kripiknya, karena memang lidah saya sangat tidak bisa makan yang pedas-pedas. Tetapi karya Mak Icih ini sungguh fenomenal dan dapat dipastikan telah menjadi inspirasi bagi pengusaha lainnya.
    Seperti biasa, jika sebuah produk sukses, maka akan ada banyak yang lain mengikutinya, juga bumbu-bumbu tidak sedap cara bersaingnya.

    Harapan saya, Mak dan semua yang berada di belakang produk ini, tetap maju, berkembang dan semakin sukses! Innovator akan selalu berada paling depan, sebanyak apa pun pesaing barunya.

    Salam dari Jakarta – Bandung.

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • Halo mak.. Saya udh coba maicih yg samping dan depan. Dan itu berbeda rasanya mmg. Bggun sii. Katanya asli or palsu. Ah.. Apa ajah dah. Yg penting nikmatnya hahaha.. Pedessnya qlo bisa ditambah lgi dong ia :) sukses ia mak

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

  • Emang Kripik Maicih Paling Enak
    Saya Udh langganan 1thn Lo ma icih tiap Bulan Ak Bli lebih dari 15 lo ma icih gara gara suka semua produk maicih bikin ketagihan

    Like or Dislike: Thumb up 2 Thumb down 0

  • Nggak ngerti soal ribut2 dua jenis maicih ini, tapi memang saya pribadi mah lebih suka maicih yang hadap depan.
    Ma, di-update atuh web-na, maenya dicuekin wae.

    Like or Dislike: Thumb up 1 Thumb down 0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *